Mengenal RAM ( Random Access Memory ) dan Tips Membeli RAM

punya wikipedia brohRAM ( Random Access Memory ) merupakan bagian perangkat keras yang harus ada di setiap komputer entah itu smartphone, tablet, notebook, ataupun server.  RAM ini ceritanya dia hanya menyimpan memori pada saat dia teraliri listrik, sehingga jika listrik mati akhirnya data yang ada di RAM pun menghilang.  Hal ini dapat dibuktikan ketika sebuah komputer mengalami suspend to memory ( atau biasa disebut sleep ).  Sleep di dalam sebuah komputer berarti kita memasukkan state komputer tersebut ke dalam RAM, makanya lampu indicator komputer tersebut kedip-kedip.  Coba saja kalau dicabut baternya atau power supplynya pasti nanti state tersebut akan hilang dan ketika di nyalakan kembali akan mulai dari state awal lagi.  Sleep berbeda dengan hibernate, kalau hibernate dia akan menyimpan di hardisk, makanya lampu indikatornya gak kedip-kedip soalnya memang ceritanya komputernya sudah wafat.

Oke, lanjut cara kerja RAM dulu ye. RAM digunakan pada komputer itu ceritanya untuk menjembatani antara hardisk dan cpu.  Hardisk memiliki kapasitas yang sangat besar, tetapi sayangnya hardisk sangat lambat kalau diakses dibandingkan kecepatan cpu itu sendiri.  Nah makanya dikasih jembatan RAM biar cpu hanya akses ke RAM saja ( simplenya begitu ).  Isa digambarin kek gini berarti

Jenis-jenis RAM ada yang namanya SDRAM, RDRAM, DDRAM, RDRAM, dan lainnya.  Kalau mau lebih jelas googling aja broh, dah banyak artikel sejenis soalnya hehe.

SO-DIMM merupakan istilah yang digunakan untuk menyebut RAM buat laptop hehe, Nah di artikel ini mau difokusin buat gimana cara beli RAM yang sesuai buat laptop / PC .  Gak enak kan kalau dah mahal-mahal beli ehh ternyata RAM nya buat PC 🙁 padahal harusnya buat laptop.  Hal-hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut :

  1. Tentukan dulu mau beli buat PC atau Laptop ( ciri-cirinya kalau RAM buat laptop itu bentuknya pendek kecil imut-imut, kalau PC agak gedhean dikit ).
  2. Laptopnya jenisnya apa, biasanya paling mudah ke abang yang jualan, terus nyebutin merk motherboard ( buat PC ) atau merk laptop, ntar abang yang jualan biasanya tahu.  Kalau tahu lanjut step no. 6
  3. Kalau abangnya gak tau, jangan ngata-ngatain yang jualan ntar malah berantem :)) , alangkah baiknya kalian mengetahui sendiri.  ( biasanya anak cewek yang imut-imut males nih bongkar mobo atau males mengenali merk laptopnya ).  Untungnya ada orang baek yang nyediain software gratisan buat mengetahui merk RAM ( emm search aja download cpu-z )
  4. Okeh, ntar Masuk di bagian ini dan ini lalu ini dan akhirnya dibaca kek dibawah ini.
    ram
    nah kalau di screen shot tsb, terbaca DDR3 berarti ntar bilang ma abanya beli DDR3 buat laptop atau PC ( soalnya kalau beda gak bisa dipasang lagi haha 😀 ).

    Terus Nih perhatikan bandwith juga, kalau gambar diatas ramnya PC3 12800 berarti ntar pas beli juga bilang mas yang PC 12800 ( ada banyak varian kalau DDR3 dimulai dari PC 6400 – PC 17000 ) perbedaannya sebenarnya hanya di bandwith saja ( kalau beda keknya ntar berpengaruh pada kecepatan nih, misal satu pakai 12800 satu pake 6400 maka yang dipakai bandwith yang paling kecil yaitu 6400, rugi kan (dulu seingetku gitu, kalau jaman sudah berubah mungkin malah gak kedetek haha)).

  5. Kalau udah, jenis RAM itu banyak banget broh, ya kek yang diatas tadi ada SDRAM, DDRAM, dll tapi tenang broh, ini udah dibantu pada step ke 4, makanya tinggal sekarang masalahnya adalah kalian mau beli RAM yang kapasitasnya berapa ?
  6. Eits, jangan mentang-mentang kaya beli yang langsung kapasitas gedhe ya broh, soalnya mobo atau laptop biasanya ada batasannya, Kalau kalian menggunakan sistem operasi dengan arsitektur 32 bit ( bisa dilihat dengan klik kanan my computer properties lihat ada tulisan x86 / 32 bit atau x64 / 64 bit ).  Kalau kalian cuman 32 bit sangat disarankan jangan beli RAM hingga lebih dari 4 GB soalnya percuma ( gak kedetek ntar ). Kalau Laptopnya 64 bit ya silakan beli yang lebih dari 4GB.
  7. Okeh, selanjutnya adalah mencari tahu batasan dari laptop ( rata-rata sih maksimum 8 GB, kalau PC gak tau ane, soalnya mobonya bervariasi kalau ini serius kalian kudu googling :p )
  8. Selanjutnya lagi, yang tak kalah pentingnya kalian beli RAM buat apa coba ? sesuaikan juga dengan kebutuhan ya broh, kalau cuman buat maen game nyocokin tutup botol, atau game nganter pizza gitu keknya gak terlalu butuh RAM gedhe haha. Kecuali dibuat coding yang berat, atau nge-render, atau nge-compile, atau malah dibikin server haha nah baru butuh gedhe.
  9. Selamat beli RAM

Oke broh, mungkin stepnya kek gitu ajah, kalau masih gak mudeng datang aja ke abang jualan komputer dengan membawa PC atau laptopnya, dijamin beres :)). Kalau salah maapin ye, terus benerin juga :D. Akhir kata Wassalamu’alaykum.

referensi :

wikipedia ( gambar )

pengalaman ( jadi kalau salah ya wajar hahaha :p )

One thought on “Mengenal RAM ( Random Access Memory ) dan Tips Membeli RAM

Leave a Comment